Tari Adat, Budaya

Tari Kuntulan,  Seni Tari Khas Banyuwangi yang Fantastis Dari Zaman ke Zaman

Tari Kuntulan,  Seni Tari Khas Banyuwangi yang Fantastis Dari Zaman ke Zaman 1

Sumber : antaranews.jatim

Tari Kuntulan – Salah satu seni tari tradisional yang lahir serta berkembang di Banyuwangi yaitu Tari Kuntulan. Sebuah tarian yang sebenarnya merupakan sebuah kesenian yang berasal dari berbagai kreatifitas seni. Kreatifitas yang mencoba untuk memadukan  antara kesenian yang lahir serta berkembang di dunia Pesantren yang berupa seni Hadrah dengan sebuah kesenian khas dari Banyuwangi yaitu tari Gandrung.

Kesamaan dari kesenian ini bisa Anda lihat salah satunya yaitu jenis dari instrumentasi yang telah digunakan. Jenis instrumen yang telah digunakan dalam permainan musik untuk kuntulan yaitu instrument membranophon yaitu sebuah instrumen yang mana sumber bunyinya berasal dari sebuah membran kulit binatang. Kulit tersebut telah dikeringkan kemudian juga dibentangkan pada sebuah bingkai kayu yang berbentuk lingkaran atau biasanya disebut juga terbang.

 Asal-Usul Nama Tari Kuntulan

Penamaan ini didasarkan atas performance  dari para penari kesenian ini, yang mana para seluruh pemain baik itu pemain pemusik serta penari seluruhnya yaitu laki-lak yang  menggunakan kemeja putih, celana putih serta mengunakan peci (kopyah hitam).

Pemakaian kaus kaki serta kaus tangan untuk para penarinya juga mirip dengan burung kuntul yang biasa ada disawah. Kostum semacam inilah yang merupakan kostum awal yang biasa digunakan oleh para penari kuntulan.

Tari Kuntulan,  Seni Tari Khas Banyuwangi yang Fantastis Dari Zaman ke Zaman 2

Sumber : kilasdaerah.kompas.com

Makna filsofis yang terkandung didalam tarian ini yaitu warna putih pada bulu burung kuntul serta warna baju penari yang mempunyai warna putih itu menggambarkan kesucian.

Gerakan kepala kedepan dan kebelakang juga menggambarkan gerak kepala orang yang sedang dzikiran. Hal ini disertai pula posisi kedua tangan yang berada di depan dada yang menyerupai cucuk dari seekor burung kuntul.

Perubahan Estetis Tari Kuntulan

Perubahan Oleh Seniman Sumitro

Seorang seniman kuntulan dari Banyuwangi yang bernama Sumitro Hadi bersama dengan grupnya melakukan sebuah transformasi dengan mengubah dari penari lanang atau laki-laki menjadi seorang penari wadon atau perempuan.

Baca juga :

Perubahan estetis ini telah dilakukan berdasarkan dari asumsi bahwa para penari perempuan itu dianggap bisa memberikan warna yang lebih menarik serta tidak membosankan.

Tari Kuntulan Banyuwangi

Tari Kuntulan Banyuwangi – Sumber : antaranews.jatim

Kostum awal tarian yang sangat mirip dengan burung kuntul kemudian diubah menjadi baju yang terlihat meyerupai kebaya dengan berbagai warna yang centar membahana. Penutup kepala juga tidak lagi menggunakan kopiah hitam lagi, tetapi diubah dengan  sebuah hiasan bunga, mirip dengan omprok pada penari gandrung.

Perubahan Tari Kuntulan Oleh Seniman Sahuni

Seniman Sahuni juga memberikan sebuah ide garap yang yang cukup beda dari pertunjukan Kuntulan biasa. Hampir terlihat secara keseluruhan penyajian dari Tari Kuntulan diubah. Perubahan tersebut bisa dilihat antara lain: penambahan pada ensambel musik pengiring untuk kesenian Damarwulan, yaitu: reong, sepasang kendang bali lanang dan wadon.

Ada juga penambahan ensambel musik untuk pengiring Gandrung, yaitu: kendang, dan kethuk, kenong, kluncing atau triangle serta penambahan untuk instrumen pengiring kesenian Jaranan, berupa slompret.

Tari Kuntulan

Tari Kuntulan – Sumber : Goodnewsfromindonesia.id

Perubahan bentuk dari kesenian  tersebut kemudian dinamakan Kundaran atau Kuntulan Dadaran. Bentuk dari penyajian music Kundaran ini juga lebih bersifat instrumentalia yang lebih banyak akan menonjolkan sebuah komposisi garap musik.  Memadukan berbagai irama baru ke dalam sebuah irama musik Kuntulan supaya Kundaran terlihat lebih variatif dari pada Kuntulan.

Presentase unsur Islam yang ada pada Tari Kundaran ini mengalami pengurangan, meskipun demikian para masyarakat tetap senang serta menerima dengan baik akan perubahan kesenian khas tersebut.

 

 

1 Comment

  1. Nur Hatipa

    Apa sejarah tari kentulan

Leave a Reply