6 Baju Adat pengantin Jawa Barat - Sering Jalan

Tapi Ingat Pulang

Pakian Adat, Budaya

6 Baju Adat pengantin Jawa Barat

Baju Bedahan, Baju Adat pengantin Jawa Barat

Baju Bedahan, Baju Adat pengantin Jawa Barat - foto essay.co.id

Baju Adat pengantin Jawa Barat – Jika sebelumnya kita pernah membahas tentang pakaian adat pengantin Jawa Tengah, Nah kali ini kita akan membahas tentang  Baju Adat pengantin Jawa Barat Atau pakaian pengantin Jawa Barat yang memiliki perbedaan dengan pengantin adat Jawa Tengah.

Berbicara tentang pakaian adat Jawa Barat, maka yang langsung terpikir adalah tentang pakaian adat Sunda.

Suku Sunda adalah suku asli dari Jawa Barat. Jadi pakaian adat Jawa Barat nggak jauh beda sama pakaian adat Sunda.

Berikut ini 6 contoh Baju Adat pengantin Jawa Barat yang mungkin bisa kamu gunakan saat acar pernikahan.

1. Baju Mojang Jajaka

Baju Mojang Jajaka, Baju Adat pengantin Jawa Barat

Baju Mojang Jajaka, Baju Adat pengantin Jawa Barat – berbol.co.id

Baju Adat pengantin Jawa Barat yang pertama adalah baju adat yang disebut juga Baju Mojang Jajaka.

Baju Ini adalah pakaian adat Jawa Barat yang dahulu dipakai oleh bangsawan dan raja.

Pakaian adat Mojang Jajaka ii Terbuat dari kain beludru dengan motif yang lebih simple.

Untuk baju pria, model beskap yang dikenakan tanpa ada motif benang emas yang mencolok.

2. Bedahan

Baju Bedahan, Baju Adat pengantin Jawa Barat

Baju Bedahan, Baju Adat pengantin Jawa Barat – foto essay.co.id

Baju Adat pengantin Jawa Barat yang kedua adalah Bedahan.

Pakaian adat satu ini adalah salah satu baju adat kebanggan Suku Sunda. Dahulu baju ini adalah dikenakan oleh para pedagang dan atau pengusaha.

Baju Bedahan wanita adalah kebaya dengan sedikit perbedaan model yang dikenakan adalah  pendek di bagian depannya.

Kancingnya bukan di bagian tengah, melainkan di bagian pinggir dan hanya berupa kancing pengait saja.

Untuk pakaian pria biasa mengenakan setelan jas berwarna putih dengan kemeja putih bagian dalam.

Dan Biasanya ada tambahan seperti menggunakan dasi kupu-kupu hitam. =

Untuk Pemakaian bawahan sendiri berupa kain batik atau jarik serta warna yang dipilih adalah perbedaan yang mencolok dari keduanya.

Baju Bedahan mayoritas menggunakan bahan yang berwarna terang.

Baca Juga ya :

3. Kebaya Sunda Untuk Pengantin Wanita

Kebaya Sunda Untuk Pengantin Wanita Jawa Barat

Kebaya Sunda Untuk Pengantin Wanita Jawa Barat – foto wedingmarket.com

Jika dibandingkan dengan kebaya pengantin tradisional atau adat lainnya, model kebaya adat Sunda adalah yang paling simpel sehingga kerap dikenakan oleh mereka para pengantin wanita mski bukan berasal dari Jawa Barat.

Baju Adat pengantin Jawa Barat khususnya model kebaya pengantin adat Sunda  ini terinspirasi dari busana putri kerajaan Sunda pada zaman dahulu.

Meski kini sudah banyak dimodifikasi agar terlihat lebih modern dan menarik, kebaya adat Sunda umumnya terbuat dari bahan brokat dengan warna-warna terang seperti putih, krem, atau kuning.

Kebaya adat Sunda memiliki bentuk seperti kebaya brokat panjang hingga kaki yang dipadukan dengan kain batik khas Jawa Barat atau yang dikenal dengan sebutan kain Kebat Dilepe.

Baju Kebaya pengantin adat Sunda yang kerap didominasi warna putih membuatnya identik dengan kesan busana pengantin.

Karakter inilah yang membuat kebaya adat Sunda kemudian digunakan oleh banyak orang, termasuk yang tidak berasal dari Sunda.

4. Beskap Untuk pengantin Pria

Beskap Untuk pengantin Pria

Beskap Untuk pengantin Pria – foto wedingku.com

Yang keempat dari pakaian adat pengantin Jawa Barat adalah Beskap. Pakaian ini merupakan nama dari baju atasan orang Jawa Barat.

Bentuknya menyerupai jas, tapi sebenarnya bentuknya menyerupai kemeja lengan panjang.

Bahannya tebal dan biasanya ditambah dengan jam emas rantai di saku sebelah kiri.

Beskap ini pun juga identik dengan warna hitam, namun ada juga yang mengenakan dengan warna lain.

Namun tidak meninggalkan kesan menarik dan menawan dari pakaian adat yang satu ini.

5. Jas Beludru Untuk pengantin Pria

Jas Beludru Untuk Pengantin Pria

Jas Beludru Untuk Pengantin Pria – tokopedia.com

Jas ini sering dipakai oleh raja-raja Sunda pada jaman dulu sebagai baju kebanggaan.

Biasanya Kainnya terbuat dari beludru sehingga kesannya mewah dan mengkilap. Untuk laki-laki dan perempuan mengenakan bahan beludru ini.

Kebaya beludru yang dipakai oleh para bangsawan atau masyarakat dengan kelas sosial tertinggi bisa kalian lihat pada baju yang dipakai oleh wanita terhormat pada sejarah seperti contohnya R.A. Kartini yang kebanyakan berwarna hitam.

Kemewahan kain beludru pada jenis pakaian adat Jawa Barat untuk kaum bangsawan ini kemudian ditambah dengan motif benang sulaman yang berwarna gold atau emas. Cakep banget deh pokoknya.

Perlengkapan atau aksesoris yang dipakai oleh pria Jawa Barat dari kaum bangsawan adalah blangkon motif batik yang ada kerlipnya.

Adanya tambahan bros di bagian depan menambah keindahan pakaian ini.

Untuk wanita pun juga memakai bros besar di bagian depan. Ujung atas kancing sebagai penutup ujung kerah juga.

Selain dari beludru dan benang emas, kebaya untuk wanita bangsawan pun juga trebuat dari kain beludru ditambah dengan manik-manik. Sama-sama memberi kesan mewah dan menawan.

6. Baju Adat Pengantin Kebesaran Cirebon

Baju Adat Pengantin Kebesaran Cirebon

Baju Adat Pengantin Kebesaran Cirebon

Baju Adat pengantin Jawa Barat selanjutnya yang biasa digunakan warga Cirebon yakni Baju Adat Pengantin Kebesaran Cirebon.

Biasanya, Busana pengantin Cirebon ada dua macam, yang berwarna hijau kombinasi ungu dengan model kemben.

Baju ini dilengkapi teratai yang sewarna dengan kemben pada bahu dan dadanya,disebut pakaian pengantin corak kebesaran.

Sedangkan yang model kebaya dan jas dari beludru hitam atau hijau disebut busana pengantin bercorak Kepangeran.

Busana yang dikenakan oleh pengantin wanita untuk menutup bagian atas tubuhnya digunakan kemben hijau yang berhiaskan Manik-manik warna keemasan.

Hal ini untuk menutup bagian bawah sendiri digunakan kain berlancar dan dodot Cirebonan dengan warna dasar Violet muda yang diberi motif dengan bentuk besar-besar disetiap pojoknnya.

Sedangkan untuk bagian dada hingga ke leher digunakan tratean, yaitu sebuah kain yang berbentuk melingkar yang fungsinya untuk menutup bagian dada, bahu hingga ke belikat.

Sedangkan Pada bagian baju adat [penganten Pria Cirebon biasanya pada kepala pengantin Pria dikenakan sebuah mahkota yang berbentuk bundar dan menyempit keatas dengan tinggi sekitar 25 cm.

Mahkota ini terbuat dari bahan berudru berwarna hijau yang dilapisi dengan emas dan permata disekeliling lingkarannya.

Leave a Reply