Tari Adat, Budaya

Keunikan dan Sejarah Tari Tor Tor

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara - Sumber: pesona.travel

Tari Tor Tor – Tarian tradisional merupakan bagian dari budaya Indonesia yang terus-menerus dilestarikan. Umumnya, setiap daerah atau provinsi di Indonesia memiliki masing-masing tarian tradisional. Tari Tor Tor adalah tari tradisional yang berasal dari Batak Toba, Sumatera Utara. Tarian ini sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu.

Sejarah Tari Tor Tor

Awalnya, tari Tor Tor dijadikan sebagai ritual atau upacara sakral seperti upacara kematian, ritual penyembuhan, panen dan beberapa lainnya. Seiring berkembangnya zaman, tari ini mendapatkan pengaruh kebudayaan Hindu-Budha, sehingga Tari Tor Tor tidak hanya ditampilkan dalam bentuk upacara, tetapi juga sebagai hiburan bagi masyarakat Batak.

Baca Juga ya :

Sejarah Tari Tor Tor

Sejarah Tari Tor Tor – Sumber: https: moeseum.blogspot

Nama Tor Tor diambil dari bunyi Tor Tor yang muncul saat kaki para penari menghentak di atas lantai papan rumah adat Batak. Pada masa awal tari Tor Tor ini ada, tarian ini ditujukan kepada roh luhur sebagai suatu persembahan.

Jenis Tari Tor Tor

Sejarah Tari Tor tor

Sejarah Tari Tor tor – foto senibudayasia.com

Hingga saat ini tercatat ada beberapa jenis Tari Tor Tor yang biasa dipentaskan oleh par apenari saat disebuah acara yakni :

1. Tor Tor Pangurason (Pembersihan)

Tari Tor Tor yang pertama adalah Tari Tor Tor Pangurason yang satu ini ditampilkan pada acara pesta besar. Lokasi acara pesta harus terlebih dulu diadakan pembersihan dan tujuannya adalah untuk terhindar dari bahaya.

2. Tor Tor Sipitu Cawan

Tor Tor Sipitu Cawan adalah tarian pada saat upacara pengukuhan raja. Diadaptasi dari kisah asalnya, pada suatu hari di Gunung Pusuk Buhit, ada 7 putri khayangan yang sedang mandi dan bertepatan dengan kejadian itu, piso sapitu sasurung atau pisau tujuh sarung datang ke telaga.

tari tor tor sipitu cawan

tari tor tor sipitu cawan – Sumber: negerikuindonesia.com

3. Tor Tor Panasulan

Tari Tor Tor Panasulan ini digunakan pada saat ada suatu desa sedang dilanda musibah. Tari ini tidak dapat dilakukan oleh sembarang orang. Tarian ini dilakukan oleh dukun dengan tujuan untuk mendapatkan petunjuk agar dapat mengatasi musibah tersebut.

Keunikan Tari Tor Tor

Dengan asal-usul dan jenis tari tor-tor yang beragam dan unik, yuk kita simak berikut ini beberapa keunikan dari Tari Tor Tor yang membuat tarian ini masih sangat dilestarikan hingga kini.

Tari Tor Tor Diiringi Musik Gondang

Gondang Mula-Mula musik pengirin Tari Tor Tor

Gondang Mula-Mula musik pengirin Tari Tor Tor – Sumber: pariwisatasumut.net

Tari Tor Tor dan Musik Gondang adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Dalam acara kebudayaan Batak, dua hal tersebut selalu hadir bersamaan. Bunyi alat musik gondang membuat gerakan-gerakan tarian tor tor menjadi sangat powerful. Oleh karena itu, sebelum tarian dimulai, musik telah lebih dahulu dibunyikan.

Ada Prosesi Tua ni Gondang sebelum Tari Tor Tor

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara – Sumber: pesona.travel

Sebelum suatu acara dimulai, ada permintaan khusus dari hasuhutan atau tuan rumah kepada para penabuh gondang.  Prosesi ini dikenal dengan istilah Prosesi Tua ni Gondang yang artinya Berkat dari Musik Gondang.

Jadi setiap kali tuan rumah mengucapkan satu permintaan, musik gondang akan ditabuh dengan ritme tertentu. Tabuhan musik gondang ini bertujuan untuk mendapatkan keberkahan dengan harapan permintaan tersebut dapat tercapai.

Setiap Penari Tari Tor Tor Menggunakan Ulos

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara

Tari Tor Tor, Tarian adat dari Sumatera Utara

Ulos adalah kain tradisional dan khas suku Batak. Warna kain ulos didominasi dengan warna merah, hitam, putih yang dihiasi dengan ragam tenunan dari benang emas atau perak. Umumnya, kain ulos dikenakan sebagai sarung atau selendang saat upacara adat atau pernikahan. Saat ini, kain ulos juga diolah menjadi cinderamata bagi para wisatawan.

Pantangan saat Menari Tari Tor Tor

Ada satu pantangan saat menari tor tor di mana tangan penari tidak boleh melewati batas setinggi bahu ke atas. Mengapa demikian? Karena itu artinya si penari sedang menantang orang lain, yang dalam ilmu perdukunan, hal ini akan membawa kesialan.

**

Demikian ulasan tarian Tor-tor mulai dari sejarah, jenis, hingga keunikan-keunikannya. Tari Tor-tor merupakan salah satu tarian tradisional di Indonesia yang memiliki banyak keunikan mulai dari gerakan, alat musik, busana, hingga unsur budaya di dalamnya. Oleh karena itu, mari kita jaga dan lestarikan bersama.

Leave a Reply