Lagu Daerah, Uncategorised

6 Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur

Budaya Kalimantan Timur

Budaya Kalimantan Timur

Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur – Kalimantan Timur dikenal sebagai kota yang kaya akan sumber daya alamnya. Sumber daya alam tersebut terdiri dari berbagai jenis flora, fauna, dan hasil tambangnya.

Selain itu, kota ini juga memiliki berbagai macam ragam budaya yang berupa tari-tarian, baju adat, dan lagu-lagu daerah khas provinsi tersebut.

baca juga :

Budaya Kalimantan Timur

Budaya Kalimantan Timur

Bahkan lagu-lagu tersebut pun cukup banyak dikenal oleh masyarakat Indonesia, karena iramanya yang syahdu, juga karena syair dari lagu-lagunya yang memiliki arti, dan sejarahnya tersendiri.

Berikut ini ada 6 Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur yang biasa dinyanyikan:

1. Lagu Indung-indung

Indung- indung kepala lindung

Hujan di udik di sini mendung

Anak siapa pakai kerudung

Mata melirik kaki kesandung

La hawla walla quwwata

Mata melihat seperti buta

Tiada daya tiada upaya

Melainkan Tuhan Yang Maha Esa

Aduh-aduh Siti Aisyah

Mandi di kali rambutnya basah

Tidak sembahyang tidak puasa

Di dalam kubur mendapat siksa

Duduk goyang di kursi goyang

Beduk subuh hampir siang

Bangunkan Ibu suruh sembahyang

Jadilah anak yang tersayang

Lirik lagu indung-indung ini sarat akan ajaran Islam yang selain ibadah, juga mengajarkan sopan santun dan keramahan kepada yang menjalankannya.

Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur ini juga merupakan Pengajaran akan sopan santun  dan ibadah, terlihat sangat kental  dalam setiap liriknya. 

2. Lagu Lamin Talungsur

Basurung ke ulu rantau tujuan

Basunsung surut mangiring pasang

Rantau tujuan lamin talungsur adidindang

Kissarini kunun jadi susuran

Lamin talungsur la nama rantaunya

Nyadi susuran jaman ka jaman

Adalah kunun ini kissanya adidindang

Si Ayush mangail baulli kali

Paulliannya lalu disalai

Di atas salaian cadandak mati

Jabakulisar manggalim buar

Si Ayus galli tatawa galak

Tapi apa kunun jadi akhirnya

Turunlah imbut cada takira

Kampung talungsur kadasar sungai adidindang

Yattu susuranya lamin talungsur

Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur selanjutnya adalah Lamin Talungsur.

Lagu yang berasal dari daerah Berau yang merupakan tempat dimana Lamin Talunsur atau rumah tradisional Suku  Dayak berasal.

Bentuk rumahnya sangat khas, mempunyai ukuran besar, tinggi, dan panjang. Lagu ini mengisahkan tentang rumah yang tenggelam dan menghilang masuk ke dalam sungai.

baca juga :

3. Lagu Sorangan

Bulan tarang di pupuri awan

Kada nyaman handak bajajalan

Di langit bintang bintang sembunyi

Merana melihat ku sorangan

Angina batiup terasa dingin

Awak diselimputin awan baju

Aku duduk di bawah puhun plamboyan

Mangganang adingku nang jauh

Kadada yang mendangani aku

Kadada yang batakun wan aku

Kadada yang mamenderi aku

Kanapa aku disini

Kadada jua habar adingku

Kadada jua basasuratan

Kadada jua ampun ding sanank

Kanapa kadada habar

Malam saptu ku sudah mangganang

Amun apalagi sudah di malam ahad

Biasanya ku duduk badua

Malam ini ku duduk sorangan

Syair dalam Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur ini menceritakan tentang kesedihan seseorang yang merasa sendiri dan kesepian. Kerinduan akan seseorang  digambarkan secara jelas dalam lirik tersebut.

Bahkan dalam lirik lagu  sorangan ini juga menceritakan tentang kesendirian orang yang mengalami kesedihan tersebut masih membayangkan kenangan masa lalu bersama seseorang yang dekat dengannya.

4. Lagu Oh Adingkoh

Oh adingkoh jebakena

Tahi dia manduikan sungei,

Katining danum manampah atei mipen

Tahi dia hasupa adingkoh sayang

Biti benengkoh ije huyung hanyang

Lirik Lagu Oh Adingkoh Syairnya menceritakan tentang kerinduan seorang kakak terhadap adik yang dicintainya.

Lagu Oh Adingkoh ini juga sangat cocok untuk dijadikan nyanyian untuk mengungkapkan rasa kasih sayang seorang kakak yang sebenarnya terhadap sang adik.

5. Lagu Buah Bolok

Lirik Lagu Buah Bolok, Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur

Lirik Lagu Buah Bolok, Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur

Terkuak indah alam membentang

Buah bolok kuranji papan

Dimakan mabok dibuang sayang

Busu embok etam kumpulkan

Rumah-rumah jabok etam lestarikan

Buah salak muda diperam

Dimakan kelat dibuang sayang

Spupu dengsanak etam kumpulkan

Untuk menyambut wisatawan

Buah terong digangan nyaman

Jukut blanak tolong panggangkan

Museum Tenggarong Mulawarman

Yok dengsanak etam kenangahkan

Buah bolok kuranji papan

Dimakan mabok dibuang sayang

Keroan kanak sekampongan

Etam begantar bejepenan

Lagu Buah Bolok  menceritakan tentang Buah Bolok merupakan buah hutan yang digemari oleh kancil, rusa, dan kijang.

Selain itu, lirik lagu ini juga  menghimbau masyarakat untuk ikut serta melestarikan rumah panggung tradisional kutai yang sudah mulai rusak.

baca juga : 

6. Lagu Sabarai

Lirik Lagu Sabarai, Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur

Lirik Lagu Sabarai, Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur

 

Umay..umay raminya pang urang,

Bajalan di jembatan Mahakam,

Rami banar rami bagandengan,

da nang tuha, jua kakanakan…

Wayah ini jaman pang tabalik,

Wani banar lawan nang kuitan,

Nang kuitan, bapander sabatik,

Menyahuti, dua tiga batik…

Malam tadi, ulun pang bajalan,

Badapat jua urang subarang,

Uma abah lakaslah badatang,

Biar hirang asalkan bujang…

Sabaray sabaray abah,

Sabaray sabaray uma,

Ulun handak jua, macam urang…

Sabaray sabaray abah,

Sabaray sabaray uma,

Ulun handak, pian, kada rigi…

Lagu Daerah Yang Berasal dari Kalimantan Timur yang terakhir adalah lagu Sabarai.

Lagu Sabarai ini menceritakan tentang ajakan dan nasehat kepada setiap orang tua, untuk selalu dapat bersabar dan ramah dalam mendidik anak-anak, di zaman yang modern ini.

Makna yang lain dari Lagu Sabarai ini adalah, mengajarkan mereka tentang perilaku yang baik.

***

Itulah tadi daftar 6 lagu daerah yang berasal dari Kalimantan Timur. Lagu daerah diatas harus sering kalian nyanyikan agar lagu daerah yang berasal dari Kalimantan Timur ini biasa tetap dilestarikan oleh generasi mendatang:

Leave a Reply