Fakta Unik Tari Tor Tor Sipitu Cawan, Tarian Aday Yang Berasal Dari Suku Batak - Sering Jalan

Tapi Ingat Pulang

Tari Adat

Fakta Unik Tari Tor Tor Sipitu Cawan, Tarian Aday Yang Berasal Dari Suku Batak

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Kostum yang dikenakan Penari Tari Tor-Tor Sipitu Cawan. Foto: moondoggiesmusic.com

Tari Tor Tor Sipitu Cawan – Setiap daerah di Indonesia pasti memiliki kesenian maupun tradisi tertentu, tidak terkecuali Sumatera Utara. Salah satu tari yang cukup terkenal dan menjadi tarian tradisional khas Sumatera Utara adalah Tari Tor Tor Sipitu Cawan. Atau Lebih tepatnya tari ini merupakan bagian dari kebudayaan masyarakat Batak.

Kemunculan tari ini juga ternyata memiliki sejarahnya sendiri. Menurut masyarakat Batak, Tari Tor Tor Sipitu Cawan menjadi tarian yang dibawakan oleh tujuh bidadari saat mereka turun dari kayangan.

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Selain itu, tari ini juga dianggap sebagai tari sakral, sehingga pementasannya pun hanya pada waktu-waktu tertentu.

Umumnya, jumlah penari yang membawakan tari tor-tor ini sebanyak 5 hingga 7 orang. Penari tersebut juga membawa cawan yang mana sesuai dengan nama dari tarian ini. Tari Tor Tor Sipitu Cawan mempunyai fungsi untuk menyucikan tempat di mana tari ini diperagakan.

Penyucian itu dilakukan dengan menuangkan air perasan jeruk purut dari cawan yang dibawa oleh para penari. Disamping sejarah dan fungsi dari tarian ini, ternyata masih ada banyak keunikan lain dari Tari Tor Tor Sipitu Cawan. Keunikan Tari Tor Tor Sipitu Cawan tersebut akan dibahas di bawah ini.

Penari Tor Tor Sipitu Cawan Harus Mengenakan Ulos

Keunikan pertama dari tari tor tor Sipitu Cawan yaitu ada pada pakaian yang dikenakan oleh penarinya. Para penari diwajibkan untuk memakai kain ulos, dimana kain ini merupakan kain khas milik suku Batak.

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Kostum yang dikenakan Penari Tari Tor-Tor Sipitu Cawan. Foto: moondoggiesmusic.com

Kain ulos ini memiliki hiasan tenun dengan benang dari emas atau perak. Warna yang banyak digunakan adalah paduan dari hitam, merah, dan juga putih.

Secara umum, kostum dari para penari berupa kemben untuk dan kain yang diselempangkan pada tubuh. Kemudian, ada juga sabuk kain yang diikatkan pada pinggang, dan pada bagian kepalanya menggunakan tutup kepala.

Tari Tor Tor Sipitu Cawan di Peragakan Tanpa Panggung

Sebuah tari umumnya dipentaskan di atas panggung, namun Tari Tor Tor Sipitus Cawan lebih sering ditarikan di lapangan luas sehingga, tidak memerlukan adanya panggung tertentu.

Baca Juga ya :

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Penari Tari Tor-Tor Sipitu Cawan Menari di Lapangan. Foto: hitabatak.com

Hal ini dikarenakan tujuan dari Tari Tor Tor Sipitu Cawan yang ingin menjalin komunikasi serta lebih mengakrabkan diri pada para penontonnya.

Apabila ditarikan di atas panggung, maka para penonton cenderung kurang bisa bergaul atau menarikan tarian bersama dengan penari. Inilah salah satu keunikan dari Tari Tor Tor Sipitu Cawan yang jarang dimiliki seperti tari-tari lainnya.

Properti Tari Tor Tor Sipitu Cawan Berbeda Beda

Tari Tor Tor Sipitu Cawan

Tari Tor-Tor Sipitu Cawan. Foto: indonesia.travel

Leave a Reply